Bila Kota Malang Terjadi Banjir, Salah Satunya Dikarenakan Adanya Pelanggaran HAM
Bila Kota Malang Terjadi Banjir, Salah Satunya Dikarenakan Adanya Pelanggaran HAM

banjirHujan turun adalah satu fenomena alam yang biasa terjadi,  kitapun akan kebingungan bila lama tidak terjadi hujan, tetapi sekarang kitapun seringkali dibingungkan bila hujan deras datang apalagi dengan intensitas yang tinggi dan lama, terutama bagi mereka yang tinggal di kawasan rawan banjir, hidup  menjadi tidak lagi nyaman.

Alam kita memiliki siklus yang berjalan secara teratur dan dinamis untuk menunjang kehidupan mahluk hidup yang tinggal di bumi, alam tidaklah menciptakan kerusakan dan bencana di bumi ini kalau sekiranya seluruh mahluk hidup menjaga keseimbangan dan keteraturan di alam ini, Seperti yang kita lihat saat ini, sebagian wilayah Indonesia rawan gempa. Sebagian wilayah pantainya rawan tsunami, rawan letusan gunung api, rawan longsor. Sebagiannya lagi rawan banjir, bahkan banjir bandang, rawan semburan lumpur, rawan angin puting beliung, dan lain-lain.

Peristiwa alam itu akan datang silih berganti seiring dengan dinamika bumi dan atmosfir. Fenomena alam itu akan berulang dengan periode tertentu. Bisa tahunan, sepuluh tahunan, limapuluh tahunan bahkan ratusan tahun. Semua ini terjadi mengikuti irama sunatullah yang dinamis. Demikian pula air hujan yang turun ke bumi akan mengikuti siklus air yang sudah ditentukan.

Air hujan yang turun di pegunungan yang penuh hutan akan terbagi menjadi tiga bagian. Sebagian besar meresap dan mengalir di dalam tanah, dan akan keluar sebagai mata air yang jernih hingga menambah volume air sungai. Sebagian lagi mengalir di permukaan bumi menuju ke aliran sungai. Sedang sebagian lagi, air hujan itu akan diuapkan kembali.

Dewasa ini khususnya daerah perkotaan jumlah air hujan yang meresap ke dalam tanah jumlahnya semakin berkurang, permukaan tanah sudah banyak yang tertutup oleh beton dan bangunan, jumlah pepohonan dan ruang terbuka hijau tidak lagi sebanding dengan luasan permukiman, air semakin mudah run off ke sungai karena permukiman dan drainase sekarang sudah tidak lagi bisa berfungsi sebagai resapan.

Pepohonan yang bisa menyerap karbon dioksida yang akan membuat sejuk suatu kawasan semakin berkurang.  Pepohonan yang ada ibaratnya seperti kanopi, berfungsi sebagai menahan energi hujan. Sehingga butiran hujan tidak langsung menerpa tanah. Pohon bersama tubuh pohon dan akarnya akan menahan air dan meneruskan air hujan merembes ke dalam tanah. Hal itu untuk mengisi cadangan air tanah hingga kelak keluar sebagai mata air di wilayah tersebut.

Di samping itu air yang tersimpan di bawah akar juga akan ditransfer ke seluruh tubuh pohon, dan diuapkan lewat daun saat fotosintesis. Fotosintesis ini yang berjasa menghasilkan sebagian besar oksigen, uap air dan unsur lainnya yang mengisi atmosfer bumi. Semua ini terjadi secara dinamis.

Beberapa juta tahun lalu manusia diciptakan dengan dibekali akal dan pengetahuan dasar tentang ciptaan, tugas yang jelas sebagai pengelola sekaligus sebagai penyayang alam semesta. Anugerah akal pikiran yang ada pada manusia merupakan anugerah yang sangat penting karena mampu untuk membedakan hal yang baik dan buruk. Bahkan sebagai pembeda antara manusia dan makhluk lainnya. Karena berpikir adalah sunnatullah bagi setiap manusia.

Pertumbuhan penduduk yang tinggi dan peningkatan kemampuan akal manusia menyebabkan manusia lupa akan hakekat awal sebagai makhluk ciptaan Allah. Mereka menjadi rakus, menjadi sangat rakus dan tidak perduli dengan keadaan sekitar. Mereka merambah dan merubah kawasan pegunungan berhutan menjadi kawasan hunian, membabat hutan seenaknya tanpa menanamnya kembali sehingga hak air untuk meresap ke dalam tanah berkurang. Berubah menjadi aliran banjir yang akan mengerosi tanah pegunungangan sehingga mendangkalkan sungai.

Banyak masyarakat mengurangi hak air mengalir  di aliran sungai karena mereka menempati bantaran sungai dan membuang sampah ke sungai. Sampah berbahan baku plastik khususnya tidak bisa terurai secara cepat, butuh ratusan tahun untuk mengurai plastik. Akibatnya, sampah plastik sebagian anak menyebabkan percepatan pendangkalan sungai dan yang sampai masuk ke pantai membetuk pulau sampah plastik yang akan terus membesar melebar mengurangi lebar muara sungai. Mereka tahu apa yang mereka lakukan akan menyebabkan banjir setiap musim hujan. Tapi mereka tetap tidak merubah itu. Mereka mendholimi Hak Air Mengalir (HAM)

Allah memperingatkan anusia lewat Surat Ar Rum ayat 41. “Telah nampak kerusakan di darat dan di laut akibat perbuatan tangan manusia, supaya Allah merasakan kepada mereka sebahagian dari akibat perbuatan mereka, agar mereka kembali (ke jalan yang benar).”

Tapi ayat itu memang hanya untuk orang yang berfikir. Sehingga bisa mengambil pelajaran dari ayat khauniyah untuk menjalankan tugas pokok dan fungsi manusia. Yaitu sebagai khalifa fil’ardh yang rahmatan lil’alamin. Sayang selama ini kita jarang diajari tentang itu. Kita hanya diajari membaca saja sehingga banyak yang tidak bisa mengambil pelajaran dan petunjuk ilmu yang diberikan Allah SWT.

Sehingga apa yang mereka lakukan saat merusak hutan, menempati bantaran sungai dan membuang sampah ke sungai tidak merasa salah, tidak merasa dholim. Padahal Allah sudah memberi peringatan lewat Surat Ar Raad Ayat 79. ”Sesungguhnya Allah tidak akan merubah nasib suatu kaum sebelum mereka berusaha merubahnya sendiri.”

Khusus di Kota Malang, kita tidak ingin kota kita terjadi banjir, sebelum banjir menggenangi kota kita, marilah sejak sekarang selain dengan penuh kesadaran, bersama-sama kita membersihkan saluran drainase yang ada di sekitar kita dan tidak membuang sampah sembarangan.
Marilah kita syukuri, Kota Malang tidak seperti daerah lainnya yang terendam banjir, yang ada masih sebatas genangan dibeberapa titik lokasi karena adanya antrian air yang akan masuk ke drainase. Sebagai ungkapan rasa syukur alangkah lebih baiknya bila semua warga Kota Malang  menjadi Orang Tua Asuh Pohon dengan menanam dan merawat pohon di sekitar lingkungan kita, sebagai pengganti oksigen yang kita hirup setiap hari. Selain itu juga  harus bijaksana ketika membangun, buat sumur resapan ataupun biopori di lingkungan permukiman kita untuk resapan air agar air bersih yang kita gunakan jumlahnya tidak cepat berkurang, hanya tinggal sekitar 3%  air bersih yang bisa kita gunakan dari seluruh jumlah air yang ada di bumi.
Bila banjir sampai terjadi di Kota Malang berarti banyak masyarakat Kota Malang yang kurang mensyukuri nikmat Tuhan karena terus melakukan pelanggaran HAM (Hak Air Mengalir). Eko Wahyu W.

DPUPRPKP Kota Malang

Website Remi Dinas Pekerjaan Umum, Penataan Ruang, Perumahan dan Kawasan Permukiman = Tiada Henti Membangun Negeri =

Leave a Reply